Souvenir dan Ekspedisinya

Inilah sebenarnya souvenir kepengenan saya...Sesudah kemungkinan bahwa membuat souvenir sendiri seperti yang diidam-idamkan bakal gak mungkin terwujud karna diburu waktu.
lampu telpok Iya, membikin souvenir sendiri itu kepengen banget. Awalnya berniat ngasih sovenir kopi, rencananya mau bikin atau pesan kantung goni serut kecil terus diisi biji kopi atau kopi bubuk. Maksudnya biar sesuai dengan saya yang memang hobinya ngopi, biar terasa personal gitu. tinggal di luar kantongnya dikasih tulisan dengan quote yang sesuai. Kayak gini contohnya
kopi aduh ini cocok banget dengan saya.

Kemudian ipul kepengen bikin sovenir handmade kayak gini. Lucu sih.
ring udah mikirin bagaimana pita berkrincingan ini akan dibuat. Tinggal beli bel, pita dan sumpit, kemudian cetak sendiri pitanya dan jadi...

Tapi ternyata harus realistis, memang saya gak punya waktu kayaknya bikin sendiri, waktu resepsi ini memang mepet banget. Iya sih pengen buru-buru (apasih). Akhirnya seiring berjalannya waktu kita pun liat-liat sovenir di website yang memang khusus jual sovenir nikahan. Saya jatuh hati sama lampu teplok. Maklum, saya memang orangnya vintage :))) Tapi yang namanya lampu telpok susah buat dikirim ke Padang. Period. Kalau dikirim dari Jakarta sini resikonya tinggi. Lampu teplok kan punya kaca yang cendrung tipis, belumlah lagi pengepakannya akan memakan tempat banget. Dan kalau nyari di Padang pun sepertinya susah menemukan penjualnya. #urek urek tanah.

Akhirnya tibalah waktu untuk mencari sendiri. Tujuannya adalah Pasar Asemka. Taukah kamu dimana Pasar Asemka? yak betul..Pasar Asemka ada di daerah Kota.
asemka

Berangkat ke sana udah kesorean, nyampe sana kayaknya udah pada tutup, jadinya ya pasrah aja. Karna belum Ashar kita nyari-nyari mushala eh taunya ketemu ada beberapa toko yang kebetulan masih buka, malah nyangkut di sana. Liat beberapa barangnya trus naksir aja gitu. Intinya saya emang maunya beli suvenir yang berguna,bisa dipakai terus. Bukan semacam barang yg bikin numpuk trus ntar dibuang aja sama yang punya. Akhirnya kepilihlah satu barang yang ipul pun setuju. Sip!

Awalnya ragu buat beli karna barangnya lumayan berat, tapi mbak penjual bilangnya ada ekpedisi yang murah di daerah pasar Asemka. Yaudah, lanjut ajalah kalau gitu, udah terlanjur suka sih. Bayar DP dan terima kuintasi. Katanya kalau sisanya udah ditransfer barangnya langsung dikirim.
Abis ditransfer, ternyata emang langsung dikirim. Eh ternyata awalnya kirain biaya kirim perkilonya Rp 9500 ternyata cuma Rp 950. Alhamdulillah. *elus dompet. Cuma saya saranin supaya mending barang yang mau dikirim sempatin cek dulu, biar gak kurang itemnya dari perjanjian. Gitu sih. Misalnya pembungkus yang dijanjikan atau bentuk nama yang awalnya dipesan harusnya dipastikan sesuai pesanan.
kuintasnsi

Deg-degan menunggu ekspedisi sampai ke alamat yang membutuhkan waktu kira-kira seminggu. Ketika sampai Padang, ternyata ekspedisinya gak sampai langsung ke rumah, ish. Yaudahlah ya. Tau barangnya udah sampai ke Padang udah terlalu bikin lega sehingga males buat komplen. Akhirnya si adik jemput ke alamat ekspedisi yang di Padang dan tadaaa...sebanyak 8 kardus sampai di rumah.
kardus Mudah-mudahan di dalam itu gak ada yang pecah. Dan sekarang pikiran jadi sedikit lebih tenang.:)