Mencari Kain (Jilid 2)

Jadi ketika ke Tanah Abang kemaren, belum semua seragam buat para keluarga sempat kebeli. Buat para om-om dan ibu-ibu calon mempelai belum dapat karna keburu Tanah Abangnya tutup. Jadinya saya mencoba mencari ke Thamrin City sepulang kerja, karena kalau harus ke Tanah Abang kan musti bolos kerja lagi karna tempatnya bukanya jam kerja, itu gak gue banget *benerin kacamata.

Tapi ternyata Thamrin City gak menjual kain gelondongan buat dibeli banyak, di sana adanya baju-udah-jadi dan batik yang udah dipotong-potong yang membuat susah nyari motif seragam sebanyak yang dimau dan kain batiknya mahal susah ditawar :p

Akhirnya pulanglah dengan tangan hampa, yah walaupun masih seneng aja karna ditemenin ipul #ihik. Dan berencana mencari di Mayestik aja sekalian cari buat bahan kebaya buat saya sendiri. Iya, saya sendiri malah belum beli apa-apa buat keperluan akad nikah. Hohoho.

Dan akhirnya besoknya ke Mayestik, sepulang kerja lagi. Untungnya Mayestik masih buka sampai malam, malamnya juga sekitar jam 7an sih. Itu juga di beberapa toko aja, karna banyak toko Mayestik yang udah tutup menjelang magrib. Janjian dengan #ditafirdiana sang teman si desainer nan baik banget ituh karena saya mempercayakan desain dan jahit baju ini ke dia, jadi sekalian biar dia bantu milihin bahannya. Akoh kan orangnya bingungaaaan.

Akhirnya bermodalkan pandangan mata sekelebat, saya mendapatkan seragam buat bapak-bapak yang saya mau. Nama tokonya “Prioritas”. Seperti biasa, kalau saya udah seneng sama barang, susah buat pindah ke yang lain. Ini gak tau nama motif batiknya apa, tapi berwarna merah tua juga seperti warna baju para ibuk. Pokmen suka gak suka mereka musti terima.. :p Sebenarnya saya lebih suka yang warnanya coklat (maklum selera emak-emak) tapi mengingat biar senada ambil yang itu aja.

Kain buat seragam kakak-adik cowok

Kain yang sebelah kiri itu kain buat kakak-adik. Beda banget tapi tetap ada merahnya. Ini lebih bagus bahannya, sukak! Trus bapak yang punya toko baik gitu, ngasih saya gelang india gitu deh sebagai komplimen. hehehe.

Nah, karena niat buat liat-liat di tempat lain, makanya saya pengennya nyari kain buat emak itu di toko lain. Ini PR banget deh nyarinya. Jadiiiiiiiiii…..kepengen nyari kain yang levelnya di atas baju buat uni-mbak yang udah di beli di Tanah Abang itu, tapi gak mau mahal-mahal amat elus elus dompet. Namun saya ngerasa kain buat uni-mbak itu udah cakep aja, sehingga setiap kain yang ditawarkan ke saya kok keliatan gak bagus aja. Tapi kalau ada yang bagus malah bagus banget ngalah-ngalahin baju akad nya #bhihik. Ini yang bikin pencarian agak lama. Untungnya ketika hampir putus asa, mas-masnya nawarin kain gulungan perbaju gitu berwarna merah dan saya langsung jatuh cinta. Pas dipegang halus dan diliat juga keliatan mewah. Gak mengkilat sih tapi cantik, malah kok saya juga kepengen punya juga #halah.

Kain buat emak

Nama toko tempat belinya “Fancy”, kain di sini bagus baguuuuus. kejang kejang.

Dan akhirnya marilah memikirkan buat diri sendiri. Saya memutuskan balik lagi ke Prioritas karena sebenarnya udah naksir satu kain di patungnya berwarna putih. Tadinya emang pengen beli kain itu tapi niatnya mau survey harga dulu. Ujung-ujungnya balik lagi ke tempat pertama ngeliat itu, udah cocok juga sama harganya. Gak pakai lama langsung bungkus aja. Nah sekalian ngajak dita juga biar tau tempat beli dimana, karna siapa tau ntar kainnya kurang panjang abis dimodif-modif gitu jadi dia bisa mampir buat beli kekurangannya.

Mission Complete!

Selesai juga urusan kain, tinggal ngirimnya. Dan itu akhirnya saya serahkan ke ipul buat urusan ke posnya, muahahaha.

Ah penasaran nanti para keluarga membuatnya seperti apa. Gak sabaran :D