Mencari Kain (Jilid 1)

Pikiran saya tentang mempersiapkan segala hal mengenai hari H ternyata tidak bisa fokus. Nenek dirawat di rumah sakit dan karna yang berada dirantau cuma saya yang kayaknya bisa diandalkan buat jagain dan mengurus keperluan, mengingat keluarga lain adanya di Padang, maka saya musti fokus ke kesehatan nenek dulu. Jadinya saya tidak bisa meninggalkannya begitu saja buat nyari keperluan baralek. Bahkan ketika nyokap dan tante datang dari kampung buat nengokin nenek dan saya berencana kabur sebentar buat ke Tanah Abang buat cari-cari kain tetap gak jadi disebabkan tiba-tiba nenek kritis dan akhirnya pergi juga menuju surga :)

Sesudah itu fokus pindah lagi buat ngurusin pemakamannya yang syukurlah berjalan lancar. Keluarga banyak yang datang dari kampung tapi tidak ada yang tinggal lama di jakarta. Maklum kebentur urusan kerjaan semua. Tetap aja gak bisa bantu buat nyarinyari keperluan baralek.

Jadilah pada hari ketiga sesudah nenek meninggal saya berniat buat bolos dari kantor buat beresin urusan administrasi rumahsakit dan buat sekalian mampir ke Tanah Abang. Sendiri cit? Iyaaaa huhuhu. Ipul kan musti kerja buat masadepan…halah.

Yang selalu dicemaskan oleh orang di rumah kalau saya belanja adalah kemampuan nawar saya yang payah. Jadi saya selalu diingetin masalah nawar musti sadis, hahaha. Ya gimana ya, saya sebenarnya juga mencemaskan itu. Saya orangnya pasrahan. Kalau udah sekali dua kali ditawar orangnya gak mau nurunin harga akhirnya saya nyerah aja gitu. Apalagi kalau sudah seneng sama barangnya, seolah-olah manut aja gitu sama yang jual.

Nah kemaren itu saya seneng banget sama satu kain, udah nyari alternatif kain lain tapi pikiran saya tetap ke kain itu. Jadinya saya memutuskan beli itu saja. Ini memang diperuntukan buat seragaman para tante, jadi bakal beli banyak. Sesudah tanya beberapa penjual yang punya kain sama, harganya kayaknya sekitaran itu aja gak mau lebih turun lagi, akhirnya saya putuskan bahwa dengan harga segitu saya gak bakal rugi-rugi amatlah nawarnya (nyeneng-nyenengin hati) toh yang lain juga gak mau turun harga. Akhirnya….tadaaaa terbelilah kain berwarna merah plus profil gold ini.

Kain seragam untuk para tante

Saya memang memutuskan bahwa acaranya akan didominasi warna merah. Ini keputusan sepihak karena Ipul itu katanya manut aja, Yes! Kalau orang rumah komplen mah saya cuma bisa mesem-mesem aja palingan. :p

Saatnya seragam buat kakak-adik, dan tentu saja harus merah dong. Niatnya sih ada gold juga biar senada sama kain sebelumnya, tapi susah nyari borkat dengan kombinasi itu tapi warna senada. Akhirnya saya temukan kain ini saja. Merahnya senada, gak pakai gold gapapa lah.

Kain seragam kakak-adik

Cantik kan? iya, ini selera saya. :p

Niatnya buat beli semua kain sehari itu pun sirna kaena udah keburu jam 4 sehingga tokonya udah pada tutup. Pun bawaannya udah terlalu berat buat ditambah lagi.

Akhirnya memutuskan mencari kain sisanya di hari lain yang buat para ibu penganten dan cowok-cowok. Sekarang aja masih bingung seragam buat cowok beli kain jahit sendiri atau beli jadi. Mbuh.. urek urek tanah

Begitu pencarian di Tanah Abang, mudah-mudah semua senang :D

Ini toko tempat beli kain tante-tante itu Toko Kain