KUA

Urusan KUA udah beres cit? Yang KUA sini udaaaah, yang di kampung belum sih. Tapi mas calon mempelai prianya belum sama sekali. Lha wong baru pulang kampung ke Tuban akhir minggu ini :p

Gimana ceritanya? jadi ya, kemaren itu bolos kantor buat seharian ngurusin urusan numpang nikah di KUA kecamatan pancoran, secara KTP saya kan memang di sana. Walaupun bapak pas ditelpon bilang kalau saya masih ada tertulis di KK di kampung, tapi harus sesuai KTP tohyaaa?

Berangkat dari jam setengah 8 ke kalibata di jam kerja itu emang menyita waktu banget. jam 9 lewat baru nyampe di Kalibata. Tentu ke rumah nenek dulu buat ngambil KK di sana. Setelah sampai rumah nenek masih diberondong kakek dengan urusan barang-barang peninggalan nenek, beresin dikit, trus barulah melangkah ke rumah pak RT.

Di Ketua RT, yang musti disiapin sebelumnya adalah fotokopi KTP dan KK, nantinya disuruh ngisi form pernyataan belum pernah menikah yang udah ada (biasanya isinya tulis tangan) dibubuhi materai. kemudian Pak RT bikinin surat pengantar (pakai kertas yang ada lapisan biru-merah itu loh). Abis dia bikinin kemudian form dan surat pengantarnya ditandatangani, bakal disuruh fotokopi lagi buat arsipnya dia. Kelar…

Di Ketua RW, siapin satu berkas terdiri dari fotokopi kartu KK, KTP, surat pernyataan yg tadi dibikinin Pak RT. Ntar bakal dicek sama Ketua RW, abis ditandatangan dia bakal ngambil form birunya. Jadi Surat pengantarnya cuma tinggal form putih. Eh yang merah kayaknya diambil pak RT ya? ish gak bilang-bilang deh. Trus udah deh gitu aja. Cuma yang bikin lama kemaren itu nungguin bapak RW nya pulang dari jemput anaknya ke sekolah, sudahlah hujan deres bikin celana basah sampai lutut, lama pula nunggunya #curhat.

Surat Pengantar

Ke Kelurahan, Saya suka sekali urusan ke kelurahan ini. Awalnya agak pesimis juga nih, terlalu termakan stereotype dilayani aparat jadi gini dah #selftoyor. Datang 15 menit menjelang jam 1 saya musti nunggu dulu sampai jam istirahat siang kelar. Pas teng jam 13.00 saya datangi loket dan diarahkan ke bagian layanan yang dimaksud. Langsung dilayani mbak-mbak yang baik banget. Ramah sambil ngobrol gitu urusannya. Malah pas dia liat fotokopi ada yang kurang dia bantu fotokopiin sama printer fotokopian di belakangnya *cium-cium.

Jadi yang musti disiapin itu fotokopi KTP, KK, surat pernyataan belum menikah dan surat pengantar RT/RW. Dari berkas itu ntar mbaknya bikin surat N1, N2 dan N5 serta surat pengantar dari kelurahan yang ditandatangani pak lurah serta-nantinya-pak Camat (berat bener hidup gue).

Surat keterangan nikah

Ada lagi insiden yang namanya lupa nama calon suami tepok jidat. Nulisnya "saiful muhajir" yang adalah nama-pena-nya ipul, secara nama KTP doi kan bukan itu. Udah pasang tampang gigit-gigit-jari-plus-muka-memelas aja pas mbaknya manggil karena surat-suratnya udah kelar. Beruntung mbaknya baik, dibikinin lagi suratnya tapi resiko harus minta sendiri tandatangan pak lurah. hahahaha. Yowes tak jabanin. Akhirnya kelaaaarlaaah urusan lurah. Saya iseng nanya mbaknya (padahal tau jawabannya) "biayanya berapa mbak?", mbaknya langsung bilang gak ada pakai ngibas-ngibas tangan. Baiklah, sini saya ciyum lagi mbak :))

Btw, di sini ada kupon PMI yang diminta nyumbang secara ""sukarela". Keluar duit dikitlah. Yowes demi masa depan yang lebih baik. :D

Iuran PMI

Ke Kecamatan, ini sebenarnya di luar prediksi. Kirain urusan surat-menyurat ini cuma sampai lurah tapi ternyata di surat pengantar itu ada bagian tanda tangan camat. Ya ampooon. dimana lagi nih kantor kecamatan ini. Bekal nanya sama mbak di kelurahan tadi (aduh namanya siapa ya), dia bilang di komplek LIA Pegadengan. Trus ada bapak-bapak yang ngasih tau ancer-ancer tempatnya dimana. Baiklah. Ini bakal menjauhi kantor KUA lokasinya *nangis.

Akhirnya meninggalkan kelurahan sambil bersyukur hujan sudah reda. Naik kopaja ke arah yang dimaksud dan musti nyari-nyari lagi ini, udahlah hp mati jadi gak bisa liat map, jadi nanya-nanya orang aja. Akhirnya sampai juga ke kantor kecamatan. Jangan lupa fotokopi lagi ya semua surat-surat itu plus KK dan KTP. Ntar staf kecamatan bakal ngambil lagi buat arsip plus surat yang ditandatangani pak camatnya. Untungnya stafnya punya fotokopi jadi saya gak musti jalan keluar lagi nyari fotokopi surat yang abis ditandatangani pak camat. Nah, gitu dong… kan saya gak capek bolak-balik keluar :p Oiya, ada kupon Lazis di sini. Seperti kupon PMI yang di kelurahan tadi, silahkan nyumbang seiklasnya :D

Surat keterangan dari Kecamatan

Wes, rampung urusan surat pengantar. Horeeee. Saatnya ke kantor KUA, dan jam sudah menunjukkan pukul 3. Deg-degan takut pegawai KUA udah pada pulang :p

Ke Kantor KUA, ini pakai perjuangan karna gak tau tempatnya dan ternyata masuk-masuk ke pemukiman gitu, semua dilakukan by jalan kaki. Sampai di sana udah sepi sih, tapi yang ngurusin surat-surat ternyata masih ada. Lega sekali. Pas disambut sama stafnya dia bilang yg ngurusin lagi shalat ashar, sekalian dia nanya surat-surat udah lengkap atau belum. Taunya emang masih ada satu yang belum difotokopi, jadi sekalian nunggu yang shalat, saya cari fotokopian dulu ke luar.

Abis ketemu sama yang ngurusin, kasih berkasnya, diketikin surat numpang nikahnya (ini masih pakai mesin tik loh), kelar. beres. HURAAAAY. akhirnya selesai juga.

JADI!

Aku merasa perkasa sekali hari itu. Perjuangan ngurusin surat bekal jalan kaki, kopaja dan tanya sana sini berakhir dalam sehari. Gapapa capek yang penting kelar. Tinggal dikirim ke kampung buat urusan KUA tempat menikahnya. Semoga urusan di rumah lebih gampang.

Doakan aku ya :D

No Korupsi!