Bagaimana Penataran Pra-nikah Itu?

Pada tau gak kalau mau nikah itu ada yang namanya "screening" di KUA tempat kamu akan mencatatkan pernikahanmu itu nanti? Saya udah tau dong... *naikin kerah. Screening atau penataran pra-nikah ini saya lakukan sehari sebelum akad nikah, beda sama calon pengantin yang lain yang melakukannya biasanya seminggu sebelumnya. Maklum anak rantau yang datang ke tempat nikah udah mepet hari, hehehe.

Sebenarnya masalah nikah ini agak drama juga, gara-gara pas hari yang sudah direncanakan (pun sudah dituliskan di undangan) yaitu tanggal 3 Januari tenyata bertepatan dengan Hari Amal Bakti Kementrian Agama yang menyebabkan KUA yang juga berada di bawah naungan Kementrian ini musti menunjukkan bakti kepada Instansinya dengan upacara ke kantor daerahnya (adanya di Batusangkar) dan melakukan anjang-sana-sini ke beberapa lembaga sosial, sehingga mereka maunya pernikahan saya dimajuin jadi tanggal 2 Januari, sehari sebelumnya. HOAPAAH?!
Saya pun musti sedikit gontok-gontokan plus manyun ketika nelpon sama bokap sebagai penghubung saya dengan Kantor KUA ini. Gak terima dong awalnya, lha saya ini udah nikah di hari kerja loh, gak minta hari libur seperti kebanyakan orang.

Tanggal nikah itu kan sakral dan berhubung dengan banyak hal, masak musti diubah begitu saja. Banyak hal misalnya tentang teman-teman dari Jakarta yang memang berniat datang di hari nikah, atau tukang make-up yang dijadwalkan di hari itu, dan tentu saja saya kurang sreg aja kalau tanggal realnya beda sama yg di undangan kan?

Ipul malah punya solusi begini, kalau memang KUA gak bisa maka nikahnya gak usah pakai KUA aja, ntar pencatatannya belakangan saja di hari kerja selanjutnya. Seharusnya bisa aja sih, toh syarat nikah itu gak termasuk harus ada Pak KUA :p

Karena Bokap orangnya akomodatif gitu, ya dia akhirnya bolak-balik ke kantor KUA buat ngomongin masalah ini *peluk bokap.
Senjata pamungkasnya saya adalah bahwa calon mertua itu datangnya baru tanggal 2 januari, pas tanggal yang mau dimajuin pak KUA itu. Iha mana mau saya kalau nikahnya gak ada calon mertua. Gak maooo....

Akhirnya bisa juga di tanggal yang direncanakan itu yaitu tanggal 3 Januari. Hurrray! Walaupun saya gak tanya cara penyelesaiannya gimana. Saya gak mau tau, saya orangnya denial :p
lambang

Dan KUA akhirnya bilang bahwa screening dilakukan sehari sebelum nikah, yaitu tanggal 2 Januari. Karena semua berkas-berkas untuk pencatatan nikah ini sudah dimasukkan hari-hari sebelumnya dengan dikirim lewat pos. Jadi saya pede aja datang ke KUA pas tanggal tersebut. Dengan berpakaian yang menurut saya udah sopan banget (pakai rok dan blouse yang proper), ipul juga pakai celana bahan dan kemeja batik, maka kami memasuki kantor KUA dengan riang.

Tapi apa yang terjadi? Kita disewotin ibu-ibu pegawai sana. Ish... Katanya (1)Gak baca salam, padahal ipul udah baca salam cuma dianya aja gak denger. (2) Gak ada walinya, emang harus pakai wali ya? (3) Saya gak pakai baju kurung dan Ipul gak pakai sepatu dan peci item. Sumprit ribet amat... Memang sih Baju Kurung itu bajunya perempuan minang, tapi bajuku kan bukannya gak sopan juga. Udah bela-belain pakai rok loh itu padahal.

Kesel bawaannya liat tuh ibu-ibu ini, untung yang bapak-bapaknya ngomongnya lebih enak. Yowes, balik pulang lagi deh :'(

Akhirnya pulang ke rumah lagi dan disambut dengan tawa ledekan orang serumah. Dasar..pada seneng liat orang susah.. :p Masak ada yang nyeletuk : "barangkali dikirain anak-anak mau kawin lari makanya gak dipercaya sama KUAnya, makanya disuruh bawa wali nikah", ish.. *tabok bolak balik.

Dengan bermodal ngobok-ngobok lemari sepupu buat minjem baju kurung sekalian mereka dandanin dengan pakai heels, dan juga ipul musti ganti sandal ke sepatu dan pakai peci yang disiapin buat akad nikah besoknya. Untungnya berangkat bisa naik mobil bareng bokap jadi gak capek jalan kaki.
Nyampe sana eh ibu-ibunya jadi baik...hmmm...pasti karna kenal bokap nih...hmm..terserah deh buk, kamu sudah dewasa ini. #apalah.
Kita pun langsung dihandle, mereka crosscheck data yang akan diisi di buku nikah trus disuruh tanda tangan akte nikah. Bokap sih disuruh tanda tangan akte nikah doang trus pulang. Beneran kan, dia juga gak perlu datang kok, karena akte nikah kan sebenarnya bisa ditandatangani pas hari menikah aja, gak perlu ketika screening juga.

Abis bokap pulang, akhirnya kami screening juga. Sebelumnya disuruh semacam ujian tulis gitu. Pertanyaanya seputar hal-hal dasar dan hal yang musti kita ketahui kalau udah nikah, misalnya rukun iman dan islam, cara-cara mandi wajib, cara berwudhu, dll.
Kemudian bersama satu pasangan lain akhirnya dapat penataran juga. Berempat disuruh masuk ke suatu ruangan kemudian bapak KUAnya masuk sambil bawa Alquran, kemudian kita satu persatu disuruh baca Alquran *melongo, baru tau deh kalau ada tes baca Al-quran.
Ternyata itu ada dalam Perda Sumbar bahwa screening pernikahan didahului dengan tes baca Al-quran, hebat kan? :D
Ipul sih baca Quran nya jago banget, kalau saya tentu saja bisa. Tapi karena grogi ambil ayatnya yang pendek aja. Saking pendeknya sampai bingung sendiri #selftoyor.
Kemudian dikasihlah ceramah tentang berumah tangga, sambil sekali-sekali bapak KUA itu nanya-nanya. Pertanyaannya bikin tersipu sih, misalnya "kenapa kamu memilih pasanganmu?" atau "berapa lama kalian kenal, kenalnya bagaimana?" Ihhh, bapak kepo amat ih.

Lumayan lama juga diceramahin gitu, tapi ya cuma gitu aja sih. Selesai dan pulaaaang. Walaupun saya sendiri dipanggil sebentar sama ibuk-ibuk sana buat dikasih wejangan pribadi tentang perempuan. Apa itu? eeng...rahasia ah :D

Saya yakin screening tempat lain pasti beda-beda ya, tergantung kebijakan KUAnya.
Kamu dulu gimana?